Rintihanku...
1:35 PG | Author: Di Pondok Kecil
Semalam aku kelukaan,
Kecewa kehampaan,
Mencalar ketabahan,
Mimpi yang sering ku harapkan,
Menjadi kenyataan,
Namun tak kesampaian.

Allah…
Inginku hentikan langkah ini,
Bagaikan tak mampu untuk ku bertahan,
Semangat tenggelam,
Lemah daya,
Haruskah aku mengalah,
Namun jiwaku berbisik,
Inilah dugaan.

Dan langkahku kini terbuka,
Pada hikmah dugaan,
Uji keimanan,
Tak dilontarkanNya ujian,
Di luar kekuatan,
Setiap diri insan.

Allah…
Pimpinlah diriku,
Tuk bangkit semula,
Meneruskan langkah,
Perjuangan ini,
Cekalkan hati dan semangatku,
Kurniakan ketabahan,
Agar mimpi jadi nyata,
PadaMu ku meminta.
Daku mohon agung kudratMu,
Wahai Tuhan yang satu,
Segalanya dariMu.
Mencari Jalan Pulang
1:29 PG | Author: Di Pondok Kecil
Perjalanan Sepi
Seorang Musafir Menghitung Nasib Diri
Mencari Erti Sebuah Tafsiran Mimpi
Yang Semalamnya Menganggu Igauan Tidur
Tentang Masa Depan
Yang Silih Bergantinya Hampir...
Lena Dan Bahagia

Tuhan...
Sesunyi Air Di Lautan
Masih Punya Matlamat Diri
Untuk Sampai Ketepian
Berdebur Menghempas "Mazmumah" Diri
Berkecai Buih Noda...
Dek Kekuatan Dan Kekerasan Pepasir Keinsafan
Lalu Lurut Semula Ke Samudera
Berlari Meninggalkan Untaian Dosa !
Kesyahduan Itu Merempuh Lagi
Bukan Lagi Pada Mehnah Duniawi
Tapi Kini Pada Kasih Tuhan Yang Sering Tergadai
Dek Kelalaian Duniawi
Dan Bekalan Diri Yang Masih Belum Sempurna
Untuk Dipersembahkan
Tatkala Dituntut Kelak

Tuhan...
Siramlah Diriku
Dengan Lautan "Maghfirahmu"
Agar Senang Ku Capai "Mardhiahmu"
Dan Mudah Pula....
"As-Sakinah" Datang Bertandang
Meniupkan Semilir "As-Sa'adah"
Ke Dalam Rohku
Lalu Aku Akan Tegap Berdiri
Tatkala Diuji

Walau Ku Tahu
Keperitan Hidup Pasti Mengejar
Namun Ia Tetap Kan Jadi
Idola Sebuah Rentak
Perjalanan...
Mencari Jalan Pulang...!!!
Betapa Beratnya.....
12:20 PG | Author: Di Pondok Kecil
Betapa beratnya menjadi seorang lelaki, diantaranya adalah seperti berikut:-

Lelaki bujang kena tanggong dosa sendiri apabila sudah baligh manakala dosa gadis bujang ditanggung oleh bapanya. Lelaki berkahwin kena tanggung dosa sendiri, dosa isteri, dosa anak perempuan yang belum berkahwin dan dosa anak lelaki yang belum baligh. BERATKAN!

Hukum menjelaskan anak lelaki kena bertanggungjawab ke atas ibunya dan sekiranya dia tidak menjalankan tanggong-jawabnya maka dosa baginya terutama anak lelaki yang tua.Manakala perempuan tidak, perempuan hanya perlu taat kepada suaminya. Isteri berbuat baik pahala dapat kepadanya kalau buat tak baik dosanya ditanggong oleh suaminya.BERATKAN!

Suami kena bagi nafkah pada isteri, ini wajib tapi isteri tidak. Walaupun begitu isteri boleh membantu. Haram bagi suami bertanya pendapatan isteri lebih-lebih lagi menggunakan pendapatan isteri tanpa izin ini. Banyak lagi lelaki lebih-lebih lagi yang bergelar suami perlu tanggong. Kalau nak dibayangkan beratnya dosa-dosa yang ditanggungnya sepert gunung dengan semut. Itulah sebabnya mengikut kajian, nyawa orang perempuan lebih panjang daripada lelaki. Lelaki mati cepat kerana tak larat dengan beratnya dosa-dosa yang ditanggung.

Betapa beratnya menjadi seorang wanita.

Wanita auratnya lebih susah dijaga berbanding lelaki. Wanita perlu meminta izin dari suaminya apabila mahu keluar rumah tetapi tidak sebaliknya. Wanita saksinya kurang berbanding lelaki. Wanita menerima pusaka kurang dari lelaki. Wanita perlu menghadapi kesusahan mengandung dan melahirkan anak. Wanita wajib taat kepada suaminya. Talak terletak di tangan suami dan bukan isteri. Pernahkah kita lihat sebaliknya?? Benda yang mahal harganya akan dijaga dan dibelai serta disimpan di tempat yg tersorok dan selamat. Sudah pasti intan permata tidak akan dibiar bersepah sepah bukan? Itulah bandingannya dengan seorang wanita.

Wanita perlu taat kepada suami tetapi lelaki wajib taat kepada ibunya 3 kali lebih utama dari bapanya. Bukankah ibu adalah seorang wanita? Wanita menerima pusaka kurang daripada lelaki tetapi harta itu menjadi milik peribadinya dan tidak perlu diserahkan kepada suaminya, manakala lelaki menerima pusaka perlu menggunakan hartanya untuk menyara isteri dan anak-anak. Wanita perlu bersusah payah mengandung dan melahirkan anak, tetapi setiap saat dia didoakan oleh segala haiwan, malaikat dan seluruh makhluk ALLAH dimukabumi ini, dan matinya jika kerana melahirkan adalah syahid kecil. Manakala dosanya diampun ALLAH (dosa kecil).

Di akhirat kelak, seorang lelaki akan dipertanggungjawabkan terhadap 4 wanita ini: Isterinya, ibunya, anak perempuannya dan saudara perempuannya.

Manakala seorang wanita pula, tanggungjawab terhadapnya ditanggung oleh 4 orang lelaki ini: suaminya, ayahnya, anak lelakinya dan saudara lelakinya.

Seorang lelaki perlu pergi berjihad fisabilillah tetapi wanita jika taat akan suaminya serta menunaikan tanggungjawabnya kepada ALLAH akan turut menerima pahala seperti pahala orang pergi berperang fisabilillah tanpa perlu mengangkat senjata.
Cinta, Kekayaan, Kecantikan, Kesedihan Dan Kegembiraan
12:15 PG | Author: Di Pondok Kecil
Alkisah di suatu pulau kecil, tinggallah berbagai macam benda-benda abstrak: ada CINTA, KEKAYAAN,KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN dan sebagainya. Awalnya mereka hidup berdampingan dengan baik dan saling melengkapi. Namun suatu ketika, datang badai menghempas pulau kecil itu dan air laut tiba-tiba naik semakin tinggi dan akan menenggelamkan pulau itu. Semua penghuni pulau cepat-cepat berusaha menyelamatkan diri.

CINTA sangat kebingungan sebab ia tidak dapat berenang dan tak mempunyai perahu. Ia berdiri di tepi pantai mencuba mencari pertolongan. Sementara itu air makin naik membasahi kaki CINTA. Tak lama CINTA melihat KEKAYAAN sedang mengayuh perahu.

"KEKAYAAN! KEKAYAAN! Tolong aku!" teriak CINTA. Lalu apa jawab KEKAYAAN, "Aduh! Maaf,CINTA!" kata KEKAYAAN. "Perahuku telah penuh dengan harta bendaku. Aku tak dapat membawamu serta, nanti perahu ini tenggelam. Lagipula tak ada tempat lagi bagimu di perahuku ini." Lalu KEKAYAAN cepat-cepat mengayuh perahunya pergi meninggalkan CINTA tenggelam.

CINTA sedih sekali, namun kemudian dilihatnya KEGEMBIRAAN lewat dengan perahunya. "KEGEMBIRAAN! Tolong aku!", teriak CINTA. Namun apa yang terjadi, KEGEMBIRAAN terlalu gembira karena ia menemukan perahu sehingga ia tuli tak mendengar teriakan CINTA. Air makin tinggi membasahi CINTA sampai ke pinggang dan CINTA semakin panik. Tak lama lewatlah KECANTIKAN.

"KECANTIKAN! Bawalah aku bersamamu!", teriak CINTA. Lalu apa jawab KECANTIKAN, "Wah, CINTA, kamu basah dan kotor.Aku tak bisa membawamu ikut. Nanti kamu mengotori perahuku yang indah ini." sahut KECANTIKAN. CINTA sedih sekali mendengarnya. CINTA mulai menangis terisak-isak. Apa kesalahanku, mengapa semua orang melupakan aku.

Saat itu lewatlah KESEDIHAN. Lalu CINTA memelas, "Oh, KESEDIHAN, bawalah aku bersamamu", kata CINTA. Lalu apa kata KESEDIHAN, "Maaf, CINTA. Aku sedang sedih dan aku ingin sendirian saja... ", kata KESEDIHAN sambil terus mengayuh perahunya. CINTA putus asa. Ia merasakan air makin naik dan akan menenggelamkannya. CINTA terus berharap kalau dirinya dapat diselamatlkan. Lalu ia berdoa kepada Tuhannya, oh tuhan tolonglah aku, apa jadinya dunia tanpa aku, tanpa CINTA?

Pada saat kritis itulah tiba-tiba terdengar suara, "CINTA! Mari cepat naik ke perahuku!" CINTA menoleh ke arah suara itu dan melihat seorang tua reyot berjanggut putih panjang sedang mengayuh perahunya. Lalu Cepat-cepat CINTA naik ke perahu itu, tepat sebelum air menenggelamkannya.

Kemudian di pulau terdekat, orang tua itu menurunkan CINTA dan segera pergi lagi. Pada saat itu barulah CINTA sadar, bahwa ia sama sekali tidak mengetahui siapa orang tua yang baik hati menyelamatkannya itu. CINTA segera menanyakannya kepada seorang penduduk tua di pulau itu, siapa sebenarnya orang tua itu.

"Oh, orang tua tadi? Dia adalah "WAKTU", kata orang itu. Lalu CINTA bertanya "Tapi, mengapa ia menyelamatkanku? Aku tak mengenalnya. Bahkan teman-teman yang mengenalku pun enggan menolongku", tanya CINTA heran. "Sebab", kata orang itu, "hanya WAKTU lah yang tahu berapa nilainya harga sebuah CINTA itu... ...
Kata perjuanganku buat sahabat....
12:17 PG | Author: Di Pondok Kecil
Hari Ini Tiada Senda Dalam Bicara
Deru Air Mata Merupakan Segalanya
Sang Hati Bicara Sendiri
Bangunkan Ummah Bina Generasi

Di Bumi Yang Bertuah Ini
Diriku Mula Mengenali
Matlamat Hidup Sebagai ‘Abdi
Kepada Allah, Allahu Rabbi

Diriku Kini Sebebas Unggas
Terbang Riang Di Angkasa Raya
Menyanyi Merdu Irama Kalbu
Indahnya, Indahnya, Oh Indahnya

Wahai Generasi Dengarlah Pesanan Ini
Bumi Ini Bumi Bertuah
Suburnya Sesubur Tanaman di Lembah
Melahirkan Insan Berjiwa Tabah

Kutiplah Mutiara,
Mutiara IndahUntuk Bekalan Diri Berpindah
Sebelum Jejak Kaki Melangkah
Sebelum Penyesalan Membawa Padah

Sahabat Seperjuangan
Usah Digentar Musuh Di Hadapan
Pandanglah Di Depan Balasan Tuhan
Syurga Firdaus Menanti Kalian

Teruskan,
Oh TeruskanPerjuangan Menegak Kebenaran
Di Dalam Kebungkaman Akhir Zaman
Selagi Hayat Di Kandung Badan

Wahai Teman Seperjuangan
Dengarlah Harapanku Ini
Pohon Untuk Dalam Doamu
Diriku Pejuang Islam Yang Satu
Kisah teladan sepasang kekasih
11:44 PTG | Author: Di Pondok Kecil

Sepasang kekasih sedang asyik memadu asmara di tepi sebuah tasik, sambil berbual-bual mesra...

Makwe: bang, andai kata saya menjadi bintang...
Pakwe: abang kan jadi Ultramannya
Makwe:kenapa pulak, sepatutnya abg jadi bulan purnamalah
Pakwe:Salah tu, kan ultraman ada bintang kepunyaannya
Makwe:eh gitu... .kalau saya jadi bunga
Pakwe:Abang jadi tukang kebunnya
Makwe:Kenapa bukan kumbang
Pakwe:Sebab kumbang keje dia hanya menghisap madu..
sedangkan tukang kebun kerjanya menyiram dan
membaja bunga tu setiap hari
Makwe:Wah! hebatnya abg nie... begitu pandai berkata-kata

Setelah puas berbicara dan bergurau senda, bangunlah pasangan kekasih tersebut untuk bersiar-siar... tiba2 si makwe tersepak sebatang tunggulkayu, dan jatuh tersembam ke tanah... .bedebik!!!!!! macam nangka busukdaa!!!!

Makwe:Aduh!!!! sakiknya be, (awek tu rupanya minah kelate)
Pakwe:Cilako!! punyo tunggul kayu... .buto ko!!!!!,
tak nampak ko oghang naklalu(rupa2nya si pakwe tu orang N9)
sayang takde apa2 ke?
Makwe:Takde sikit je bang...
cuma luka sikit jer dahi nie
Pakwe:Nasib baik tunggul kayu,
kalau orang tadi memang nahas abgkejekan.

Memang telah ditakdirkan jodoh mereka berdua... selang beberapa bulan selepas itu pasangan kekasih ini pun mendirikan rumahtangga... 2 tahun kemudian, si isteri teringat kembali kisah yang lalu sewaktu membawa anak mereka bersiar-siar di tasik yang sama ketika bercinta dahulu,

Isteri:Bang, ingat lagi tak tempat nie?
Suami:Masakan abg boleh lupa
Isteri:Kalau saya jadi bintang
Suami:Abang jadi beginilah
Isteri:Kenapa bukan Ultraman...
Suami:Kat Malaysia mana ada Ultraman...
kat Jepun adalah... .apa lah awak nie
Isteri: , kalau saya jadi bunga
Suami:Abang jadi beginilah
Isteri:Apa abg nie... cakaplah betul2
Suami:Apo kono eh dongan ek! au nie...
dah buang tebiat ko, tak nampak anak kito tu... .
kalau dah abg jadi Ultraman ngan ntah apo apo ntah laie,
saponak bagi makan kek anak kito tu...
yang mengado2 nak jadi bintang tu buekapo
Isteri: Abe nie tok supo dulu... .tok rometik lasung,
mete2 la saya nie dohtok comey lagi...
Suami:Takdo nak romantik kosmetik do... .


Selepas puas duduk sambil berbalah, maka berjalan pulanglah keluargatersebut... tiba2 si isteri tadi tersepak sebatang tunggul kayu(mungkintunggul yg sama), lalu jatuh gedebuk!!!! ke tanah... ..

Isteri:Aduh abe sakik nyo!!!!!
Suami:Apo kono eh awak nie...
buto ko, punyo bosa tunggul tu tak nampakko!!!!!!!!!!

kisah lucu tapi inilah kebenaran yang terjadi kapada kita.
Jika aku jatuh cinta....
11:40 PTG | Author: Di Pondok Kecil

Ya Allah. . .
Jika aku jatuh cinta
Cintakan aku pada seseorang
Yang melabuhkan cintanya pada-Mu
Agar bertambah kekuatanku untuk menyintai-Mu

Ya Muhaimin. . .
Jika aku jatuh hati
Izinkanlah aku menyentuh hati seseorang
Yang hatinya tertaut pada-Mu
Agar aku tak terjatuh dalam jurang cinta nafsu

Ya Rabbana. . .
Jika aku jatuh hati
Jagalah hatiku padanya
Agar tak berpaling daripada hati-Mu

Ya Rabbul ‘Izzati. . .
Jika aku rindu
Rindukanlah aku pada seseorang
Yang merindui syahid di jalan-Mu

Ya Allah. . .
Jika aku menikmati cinta kekasih-Mu
Janganlah kenikmatan itu
Melebihi kenikmatan indahnya bermunajat
Di sepertiga malam terakhir-Mu

Ya Allah. . .
Jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu
Jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh
Dalam perjalanan panjang
Menyeru manusia kepada-Mu

Ya Allah. . .
Jika Kau halalkan aku
Merindui kekasih-Mu
Jangan biarkan aku melampaui batas
Sehingga melupakan aku
Pada cinta hakiki
Dan rindu abadi
Hanya kepada-Mu. . .
Bersahabat...
9:42 PTG | Author: Di Pondok Kecil

Islam memberikan garispanduan di mana seseorang bersahabat dengan seseorang yang lain mempunyai tujuan-tujuan tertentu. Tujuan-tujuan tersebut ialah :

1) Bersahabat kerana Zat(diri) orang tersebut.
2) Bersahabat kerana maslahat (kelebihan) di Dunia. (Seseorang yang bersahabat dalam ketegori ini, akan bersahabat untuk mendapatkan nikmat keduniaan seperti kekayaan & pangkat).
3) Bersahabat kerana maslahat (kelebihan) di Akhirat. (Mereka bersahabat kerana untuk mendapatkan Akhirat seperti bersahabat dengan orang yang berilmu supaya mudah beribadat kepada Allah S.W.T.)
4) Bersahabat kerana Allah S.W.T. (Allah S.W.T memerintah diantara satu sama lain hendaklah ada kasih mengasihi seperti ia mengasihi dirinya sendiri). Golongan ini adalah golongan yang terbaik dan hampir dengan Allah S.W.T

DEKATI
Orang yang berakal.
Orang baik perangainya.
Orang yang beragama.
Orang berpegang dengan Ahli Sunah Wal-Jamaah.
Orang yang Zuhud terhadap dunia.

JAUHI
Orang yang banyak berdusta.
Orang yang Kurang akal.
Orang yang kedekut.
Orang yang penakut.
Orang yang fasik.

Hak-hak Sahabat
1) Menolong dengan harta apabila sahabat kita berada dalam kesempitan hidup.
2) Menolong sahabat dengan usaha dan tenaga. Sahabat yang baik akan membantu sahabat yang berada dalam kesibukan tugas.
3) Menolong sahabat dengan lidah, iaitu hendaklah (sunat) memuji & menghebahkan kebaikan yang dilakukan oleh sahabat (tertakluk kepada keadaan seseorang itu).
4) Memanggil sahabat dengan panggilan yang baik (tertakluk kepada taraf seseorang).
5) Tidak menceritakan keaiban & kesalahan sahabat samada di hadapan atau di belakangnya.
6) Memaafkan kesalahan sahabat.
7) Mendoakan kesejahteraan sahabat, seperti memberi salam.
8) Menunaikan semua hak sahabat dengan ikhlas.
9) Tidak menyusah atau memberati sahabat.
Aku mahu seorang sahabat...
7:54 PTG | Author: Di Pondok Kecil
Yang aku takut dalam perjuangan, apabila sanjungan melangit yang sangat tinggi
Yang aku mahu dalam perjuangan ialah adanya sahabat-sahabat yang menjadi penyambung kepada perjuangan yang ikhlas, seperti Abu Bakar, Umar, Othman, dan Ali

Dalam lidah ada kata, dalam kata ada bahasa, dalam bahasa ada makna, dalam makna ada rasa, dalam rasa ada bahagia juga derita. Segala-galanya santun juga peradabannya dalam dunia.

Ada masa aku dihukum dengan mata, aku tak marah
Ada masa aku dihukum dengan kata, juga aku tak marah
Tapi yang aku marah apabila aku dihukum dengan fitnah tanpa usul periksa.

Kaulah sahabat yang aku cari
Walaupun sukar mencari sahabat zaman ini
Namun aku akan terus mencari.....

Kaulah sahabatku di dunia dan di akhirat
Nasihat Untuk Diriku
7:49 PTG | Author: Di Pondok Kecil
Kepentingan dirilah membawa orang benci
Kepentingan dirilah menjadikan orang habis lari

Penyakit mementingkan dirilah
menjadikan berkawan tidak dari hati

Berkawan ada tujuan peribadi
Apabila tujuan tidak sampai lari membawa diri

Berkawan orang yang ada kepentingan diri
selalunya tidak kekal

Memikirkan untuk diri sahaja
Kawan tidak dipeduli, perikemanusiaan sudah mati

Kepentingan dirilah bangsa tidak boleh bersatu
Kepentingan dirilah musuh boleh membeli
seseoranguntuk merosakkan bangsa, negara dan agama

Faham kepentingan dirilah selalu bersengit-sengit hati
Faham kepentingan dirilah selalu sahaja curiga-mencurigai
Orang mementingkan diri susah dapat kawan yang selari dan sejiwa

Bangsa yang mementingkan diri,
bangsa yang hakiki jiwa sudah mati
Yang berjalan itu adalah bangkai bernyawa
Bangsa yang tidak akan dapat kekuatan dari ramai bilangannya
Bangsa yang mudah dicatur dan dibeli orang

Asalkan dapat, agama, bangsa dan negara rosak pun tidak apa
Apa fikir agama, bangsa dan negara yang penting aku dan keluarga
Yang penting aku dan keluarga senang hidup, agama, bangsa dan negara apa kira

Orang yang mementingkan diri dia
boleh bekerjasama dengan musuhnya

Sekalipun agama, bangsa dan negara rugi apa peduli
Orang yang mementingkan diri berkawan tidak akan setia
Mereka adalah racun kepada agama, bangsa dan negara
Orang yang mementingkan diri sudah hilang wibawa
Orang ramai tidak percaya, kerana tidak boleh dipercaya
Orang ramai sentiasa curiga
7:37 PTG | Author: Di Pondok Kecil
Baru saja selesai membina
blog ini....hehehe
9 disember 2009